Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2013

21 Juni 2013 : Bingung

21 Juni 2013 : Bingung
Jum’at, 21 Juni 2013. Dear pembaca setia blog saya (kayaknya cuma Nanda aja), Saya pengen numpang curhat dikit nih, soalnya saya lagi bingung. Jangan tanya sama saya kenapa saya bingung! Saya sendiri juga nggak tahu kenapa saya bingung. Sampai siang, (jam 11.35 waktu saya nulis ini) saya masih dilanda kebingungan yang mendalam. Galau kalau kata anak muda zaman sekarang. Bukan. Bukan karena udah satu tahun sejak saya ketemu Raden Mas Pemilik Hati tapi belum ada perkembangan sama sekali. Bukan, karena saya udah move on dari do’i. Tapi karena kantong saya yang udah kebakaran karena ditinggal penghuninya. Kenapa kantong saya bisa kosong? Mari kita flashback pengeluaran dan pemasukan bulan ini. Pertama, ketika awal bulan. Saya nerima uang sejumlah Rp. 530.000 dari orang tua. Buat bayar SPP Rp. 200.000, buat bayar pramuka Rp. 30.000, dan buat jajan sehari-hari Rp. 300.000. Harusnya oke ya, sebulan uang jajan tiga ratus ribu, ya lumayan lah buat beli nasi ayam sama es teh …

DAT goes to WBL Last Part

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Saya balik lagi nih, masih nerusin cerita DAT goes to WBL yang nggak ada habisnya. Tapi insyaallah, ini bakal jadi part terakhir. Insyaallah. Dari empat part sebelumnya, Cuma part ini aja yang pakai salam yak? Haha. Udah, jangan ketawa. Saya lagi error ini, maklum hari ini hari jum’at, udah kumat lagi penyakitnya. Btw (by the way, bukan baidlowi), sampe mana ya kemarin? *cek halaman sebelumnnya. Oh iya, sampe keluar dari rumah sakit hantu ya. Yuuuuuuuuuuuuuuk mari kita lanjut, cek it out. Setelah menyapa matahari, kami melanjutkan perjalanan panjang yang begitu melelahkan di hari yang cerah itu. Saya sendiri bersyukur, tadi pagi mendung berganti jadi siang yang cerah dan cenderung panas. Tapi saya nggak bersyukur buat Isna yang pengen ke kamar mandi. Awalnya saya nolak ya, soalnya saya nggak suka bikin orang lain nunggu (dalam hal ini Ahya, Mas Firdaus, dan Mbak Mita), rasanya nggak enak ati aja. Dan saya rasa isna juga nggak suka hal lain menunggu. Wajah yang ke…

DAT goes to WBL part 4

Gambar
Masih nerusin cerita yang kemarin. (kok nggak ada habisnya ya? Haha). Udah ah, cuek, lanjut aja. Setelah pisah sama Mbak Yossi dan Isna sudah mengatasi kekeringgannya, Saya, Isna, Mbak Bebeb sama Mas Fiki lanjut jalan lagi. Cuek nglewati wahana ranger sambil terus fokus jalan ke deket Batu Kodok. Batunya beneran mirip kodok loh, mungkin itu salah satu alasan kenapa nama lain dari WBL adalah tanjung kodok. :D Waktu sampai, respon Mas Fiki Cuma “itu yang namanya batu kodok? Kok nggak kayak kodok?” walaupun nggak ada hubungannya sama saya, tapi saya ngerasa jleb banget. U,u Setelah nyempetin buat foto sebentar, mbak Bebeb (yang katanya Nanda namanya itu Khusnul Khotimah) ngajakin pergi. Ke istana boneka atau kemanalah, yang penting jangan disitu. Akhirnya kami nurut aja. Waktu lewat wahana ranger, saya nawarin Isna buat naik, dianya ragu dikit, kalau Mbak Bebeb mah udah geleng-geleng aja, Mas Fiki nganut aja sama Mbak Bebeb. Setelah lihat satu putaran, Isna mutusin buat naek aja. Coba-coba.…

DAT goes to WBL part 3

Hay hay hay! Balik lagi nih sama Kiky Firda yang mau curhat (lagi) tentang DAT goes to WBL! Dan kali ini settingnya udah di WBL. Yeay! Akhirnya sampai juga kan?! Cerita mulai dari antri buat wahana Bioskop 3 Dimensi. Saya sih ngikut aja ya sama yang udah tua, mau ke wahana apa dulu mah nganut, yang penting nggak rugi buat saya. Kami antri sekamir 30 menit, lamaaaaaaaaaaa banget. Maklum aja sih, lagi weekend, tanggal merah lagi, jadi ramenya tak terkira. Panitianya kurang mantep cari waktu sih. Tapi nggak tahu juga kapan waktu yang tepat, soalnya sesama anggota sama-sama sibuk sama urusan masing-masing :D Bioskop 3 dimensi kali itu nampilin film Drakula. Awalnya agak takut sih, makanya waktu udah dapet tempat duduk di dalem bioskop saya terusan megang tangan Isna. Tapi ternyata ketakutan saya itu nggak beralasan. Filmnya gitu-gitu doang, kurang asyik, lebih asyik yang ada di Ancol. Tapi pegangan tangan itu nggak ada ruginya buat Isna. Karna diantara saya sama Isna, yang lebih sering jeri…

DAT goes to WBL part 2

I’m come back!!! Mau nerusin cerita DAT goes to WBL kemarin. Perjalanan saya masih panjang lho. Tetep ikutin ya. Jarum baru bergeser sedikit dari waktu setengah tujuh, kami sampai di tempat makan. Lupa namanya. Tapi seinget saya ada Putra-Timurnya. Entah tepatnya apa. Saya nggak peduli. Nggak penting juga ini, haha. Kami nunggunya lama banget, kalau dihitung detik mungkin lebih dari seribu detik kami gunain buat nunggu. Maklum juga sih, disitu rame, tempat parkirnya aja penuh banget. Selain tempat makan, disitu juga ada souvenir shop nya. Jual oleh-oleh sama pakaian-pakaian yang ada tulisannya WBL. Nyediain toilet juga loh. Jam 07.06 WIB giliran kami makan. Waktu saya mau masuk ke tempat makannya, mata saya nyanthol sama topi yang dijual di deket pintu masuk. Bagus-bagus dan saya pengen banget. Tapi ngelihat isi dompet, saya masih sayang uang. Ya, beginilah nasib orang yang Cuma dikasih uang saku dikit. U,u. Saya coba ngilangin bayang-bayang topi tadi, dan mulai move on ke makanan yang …