Selasa, 04 Juni 2013

DAT goes to WBL part 3

Hay hay hay! Balik lagi nih sama Kiky Firda yang mau curhat (lagi) tentang DAT goes to WBL! Dan kali ini settingnya udah di WBL. Yeay! Akhirnya sampai juga kan?!
Cerita mulai dari antri buat wahana Bioskop 3 Dimensi. Saya sih ngikut aja ya sama yang udah tua, mau ke wahana apa dulu mah nganut, yang penting nggak rugi buat saya. Kami antri sekamir 30 menit, lamaaaaaaaaaaa banget. Maklum aja sih, lagi weekend, tanggal merah lagi, jadi ramenya tak terkira. Panitianya kurang mantep cari waktu sih. Tapi nggak tahu juga kapan waktu yang tepat, soalnya sesama anggota sama-sama sibuk sama urusan masing-masing :D
Bioskop 3 dimensi kali itu nampilin film Drakula. Awalnya agak takut sih, makanya waktu udah dapet tempat duduk di dalem bioskop saya terusan megang tangan Isna. Tapi ternyata ketakutan saya itu nggak beralasan. Filmnya gitu-gitu doang, kurang asyik, lebih asyik yang ada di Ancol. Tapi pegangan tangan itu nggak ada ruginya buat Isna. Karna diantara saya sama Isna, yang lebih sering jerit itu Isna. Saya malah sama sekali enggak njerit. :D
Keluar dari bioskop 3 Dimensi, langsung banyak tuh komentar-komentar dari temen-temen. Ada yang ngeluh filmnya kurang asyik (kayak saya), ada yang gemes gara-gara kena ingusnya drakula banyak banget (Edi tuh. Saya sih Cuma kena sedikit, nggak sebanyak Isna lah yang penting), dan ada pula yang diem aja (bukan saya banget).
Lanjut. Banyak yang mulai misah dari rombongan waktu dari bioskop tiga dimensi. Ada yang ke rumah sakit hantu dulu, ada juga yang ke Tagada dulu, ada pula yang emang nggak gabung semenjak dari Bioskop. Dan kebetulan saya ikut yang ke Tagada dulu, bareng sama banyak orang yang lainnya. Dan mulai saat itu saya sadar. Hari itu hidup saya Cuma dihabisin buat antri!
Di Tagada, saya dapet kloter ke dua diantara rombongan DAT. Kloter pertama itu ada Mbak Yossi dan Mas Majid (pacarnya) dan nggak tahu lagi. Waktu udah naik dan permainan dimulai. Mbak Yossi nyantai aja, dia Cuma pegangan Mas Majid sambil ngrekam. Tapi, di tengah pergolakan besar yang mulai reda di dalam Tagada, Mbak Yossi berdiri, dia kira udah mau selesai tapi ternyata oh ternyata, badai yang sesungguhnya baru dimulai. Alhasil, Mbak Yossi jatuh diiringi tawa membahana badai halilintar anak-anak jahat dari kloter kedua (saya sih Cuma senyum aja, nggak sampe ketawa, saya kasihan sih).
Giliran kloter kedua. Mbak Yossi yang udah pernah jadi korban keganasan Tagada nunggu di pinggir area pertempuran sambil siap-siap ngetawain kalau kloter kedua ada yang jatuh. Saya ambil posisi di samping Isna dan Mutmainah. Dan pertarunganpun dimulai! Saya pegangan sedikit (nggak usah banyak-banyak nanti kekenyangan) di pinggir Tagada. Di seberang saya ada sekelompok Mas Aa’, Sekar, Mas Prabowo, dan lupa. Mereka sih enjoy enjoy aja sambil menghentak-hentakkan kaki laksana perwira perang yang mengikuti irama musik. Tapi, gejolak yang menjatuhkan Mbak Yossi juga dirasakan oleh Mas Aa’, Sekar, dan Rossa! Mereka jatuh (juga)! Saya enggak dong ya. Soalnya saya bisa belajar dari kesalahan. Rossa ditolongi tuh sama Mas Prabowo kalau nggak salah (tapi kayaknya salah), dan Sekar? Pasti di tolongi Mas Aa’ dong ya (tapi jangan tanya saya kenapa udah Mas tapi masih di panggil Aa’, karena saya juga nggak ngerti). Tapi, Mas Aa’ habis jatuh langsung kayak anak kecil yang ketakutan. Sampe kayak ikutan dunia lain. Kalau yang nggak kuat harap angkat tangan. Mas Aa’ angkat tangan tuh. Mengakui kehebatan sang lawan. Tagada. Di luar area, Mbak Yossi ketawa ngakak nglihat kekalahan yang menimpa Mas Aa’ (saya juga sih).
Saya nggak tahu jam berapa, pokoknya habis dari Tagada saya misah. Ketika yang lain naik motocross, Saya sam Isna sendirian. Rencana awal sih mau jalan-jalan berdua aja. Jangan mikir macem-macem! Tapi setelah ngelihat Mas Fiki, Mbak Yossi, dan lupa kami ikutan gabung. Kami jadi saksi bisu kedilemaan yang menimpa mereka. Mau naek Speed Flip atau Drop Zone dulu. Kalau yang cowok-cowok plus Mbak Yossi sih pengen naek Speed Flip. Tapi, Mbak Bebeb (sampe sekarang saya nggak inget namanya) dan Mbak Nilna nggak berani. Alhasil, mereka mutusin buat naek Drop Zone dulu sambil ngeyakinin hati si pacar-pacar yang belum berani.
Drop Zone itu wahana semacam Histeria (kalau di Dufan). Bedanya, disini Cuma berapa meter gitu, kalau yang di Dufan kan enam puluh meter, jadi tinggi banget. Kalau di WBL ini, pendek, jadi nggak bisa kenceng jatuh atau terbangnya, karna yaaa Cuma segitu doang tingginya, kurang menantang. Lagi pula, kalau di WBL Cuma bisa menampung dua belas penumpang sekali angkut. Kalau di Dufan berapa ya, lupa. Pokoknya lebih dari dua belas kali ya, soalnya kan ada dua menara :D
Sewaktu antri buat wahana Drop Zone, kami bisa ngelihat gimana histerinya para warga WBL yang naek si spider, speed flip. Ngeri banget kali. Pengen naek, tapi juga pengen nyelametin nyali. Pengen nggak naek, tapi takut rugi. Dilema deh pokoknye. Mbak Bebeb udah ketar ketir tuh. Takut di ajak naek itu. Padahal dari raut mukanya Mas Fiki, dianya pengen naek. Tapi demi si Bebeb tercinta, Mas Fiki rela ngikutin apa maunya Mbak Bebeb sambil dikit dikit ngerayu. Mas Timi aja sampe bilang kalau nggak berani naek, berani putus nggak. Haha. Kasian. Tapi itu Cuma bercanda sih. Dan di antrian itu pula saya sadar. Saya sama Isna terjepit diantara orang-orang yang punya gandengan masing-masing. Saya punya sih, Isna. :p
Saat naek Drop Zone, saya sama Isna dapet posisi yang strategis. Berhadapan langsung sama Dewa Ra yang lagi seneng-senengnya mengudara. Tapi juga berhadapan juga sama bagian dari kerajaan Dewa Neptunus yang mana saya bisa melihat keindahan air laut yang selalu bikin kangen dan melihat wahana-wahana yang deket sama kerajaan sang Dewa laut. Setelah turun, ada begitu banyak rencana yang terlintas di pikirin saya dan Isna. Kenapa saya tahu kalau Isna lagi mikir? Karena dia cerita! Haha!
Setelah dari Drop Zone, Isna udah pengen banget beli minum. Udah haus stadium akhir katanya. Saya diminta nganterin beli minum, tapi saya masih belum mau pisah rombongan. Takut bener-bener pisah dan Cuma berdua aja ntar. Dan dengan hati sekeras batu yang nggak bisa dihancurin, saya dengan teganya membiarkan Isna hampir mati kehausan.
Dengan perasaan yang luar biasa mangkel, Isna akhirnya ngikut aja waktu diajak ke Planet Kaca. Salah satu wahana di WBL, dimana di dalamnya ada begitu banyak kaca yang bisa bikin pusing tujuh keliling buat nyari jalan keluar. Waktu antri (masih dengan rombongan yang sama plus rombongan orang-orang chinese yang berkulit hitam pekat dan bermata belo, eh berkulit putih dan bermata sipit maksudnya) Mbak Yossi ngeluarin minuman dan makanan yang bikin Isna ngiler dalem ati dan makin sebel sama saya. Mbak Yossi nawarin sih, tapi dengan tingkat kesebelan yang udah sampai langit ke tujuh, Isna Cuma nolak dan maunya beli sendiri. Alasannya sih pengen es, yang seger-seger gitu. Tapi saya tahu, kalau sebenernya dia masih sebel sama saya. Maafkanlah saya Isna. U,u
Di dalem wahana Planet Kaca itu, seperti tujuan diciptakannya, kami tersesat! Mubeng-mubeng terus, nggak ketemu jalan keluar. Sampai akhirnya kami ketemu Pak Penjaga, lalu disuruh masuk ke pintu 3. Kami ikutin deh tuh jalannya. Sampe di lorong sempit yang bisa bikin tubuh kami berwarna, dan gigi kami berubah jadi ijo, Mas Fiki mulai beraksi. Doi nakut-nakutin kami yang lagi asyik jalan sambil terkagum-kagum dengan keajaiban yang dibuat oleh lampu-lampu canggih tersebut. Tapi sumpah, serem banget Mas Fikinya, lebih serem dari hantu-hantu yang ada di rumah sakit hantu. (saat itu saya belum masuk ke rumah sakit hantu :D).
Setelah sukses keluar setelah perjalanan yang amat sangat panjang sekali, kami baru sadar kalau Mbak Bebeb nangis! Dan itu gara-gara Mas Fiki! Sebegitu menyeramkannyakah Mas Fiki dimata Mbak Bebeb? Sabar aja ya mas *pukpuk. Dan saya juga kembali disadarkan oleh Isna yang udah nggak bisa menahan dahaga yang mendera. Akhirnya dia izin buat beli minum dulu. Dengan nyeret saya tentunya.
Dan disitulah kami pisah sama rombongan Mbak Yossi dan Mas Majid. Cuma tinggal saya, Isna, Mas Fiki, dan Mbak Bebeb.
Bersambung~

Rizki Firda Amalia

@Kikyfirda

2 komentar:

 

Little Altair Template by Ipietoon Cute Blog Design