Senin, 17 Juni 2013

DAT goes to WBL Last Part

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Saya balik lagi nih, masih nerusin cerita DAT goes to WBL yang nggak ada habisnya. Tapi insyaallah, ini bakal jadi part terakhir. Insyaallah.
Dari empat part sebelumnya, Cuma part ini aja yang pakai salam yak? Haha. Udah, jangan ketawa. Saya lagi error ini, maklum hari ini hari jum’at, udah kumat lagi penyakitnya. Btw (by the way, bukan baidlowi), sampe mana ya kemarin? *cek halaman sebelumnnya. Oh iya, sampe keluar dari rumah sakit hantu ya. Yuuuuuuuuuuuuuuk mari kita lanjut, cek it out.
Setelah menyapa matahari, kami melanjutkan perjalanan panjang yang begitu melelahkan di hari yang cerah itu. Saya sendiri bersyukur, tadi pagi mendung berganti jadi siang yang cerah dan cenderung panas. Tapi saya nggak bersyukur buat Isna yang pengen ke kamar mandi. Awalnya saya nolak ya, soalnya saya nggak suka bikin orang lain nunggu (dalam hal ini Ahya, Mas Firdaus, dan Mbak Mita), rasanya nggak enak ati aja. Dan saya rasa isna juga nggak suka hal lain menunggu. Wajah yang kering, misalnya.
Dan jadilah saya di dalam salah satu bilik toilet terdekat. Berdua sama Isna. Tapi jangan mikir macem-macem! Saya bukan kamu yang suka sesama jenis ya, saya masih doyan cowok. Raden Mas Pemilik Hati atau siapa, misalnya. Di dalem kamar mandi yang super sempit itu, Cuma ada satu WC jongkok, satu ember kecil, satu gayung, dan satu pancuran yang mancurin air. Padahal saya berharap pancuran itu bisa ngeluarin duwit loh, tapi saya harus kecewa karena itu Cuma harapan yang hanya jadi sekedar harapan semata. Isna cuci muka, saya lupa di situ saya ngapain, yang jelas saya nggak pipis ya. Dari pada saya pipis di WC umum mending nggak usah pipis men. Lagi pula, ini berdua sama Isna, nggak sopan!
Setelah wajah keringnya Isna terobati, kami keluar dan saya dapet tatapan bertanya-tanya dari orang-orang yang ngantri diluar bilik. Beberapa hipotesa berkecamuk dalam pikiran saya. Orang-orang itu pasti bertanya-tanya, “Kok berdua?”, “Ngapain aja tuh di dalem?”, “Jangan-jangan mereka lesbian.”, “Beauty and the beast.”, dan “-“. Saya nggak peduli sama apa yang mereka pikirkan tentang saya, nggak bakal ketemu lagi ini, dan saya Cuma bisa ketawa dalam hati.
Sampe di luar toilet, saya malu. Entah apa yang membuat saya malu. Pokoknya saya malu! Nggak usah maksa saya buat jawab kenapa saya malu, karena saya juga nggak tahu! Saya senyum-senyum gaje. Mungkin saat itu pipi saya udah merah. Bukan merah yang memesona dan bikin gemes, sebaliknya malah bikin pengen muntah. Saya mencoba cuek, dan untung di saya karena kurang berhasil. Saya tetep malu. Bukan karena dilihatin orang setoilet gara-gara keluar dari bilik bareng Isna loh ya, seratus persen bukan!
Saat itu saya mendapati Mbak Mita sama Mas Firdaus lagi ngobrol berdua, biasa lah namanya juga orang pacaran, wajarlah kalau ngobrol berdua bicara cinta. Aneh malah kalau Mbak Mita ngobrolin cintanya sama Ahya. Jadi saya nggak heran waktu liat tampangnya Ahya yang kurang sedap di pandang itu. Tapi tapi, kayaknya emang dasarnya kayak gitu deh, mungkin perlu di tambah sedikit garam, sedikit gula, sedikit asem, dan sedikit penyedap rasa.
Entah siapa yang ngajak duluan, kami langsung ke kedai tempat jualan minum. Saya kayaknya nggak beli deh, atau saya lupa. Disitu, kami ketemu Sekar sama Mas Aa’ yang baru keluar dari Rumah Sakit Hantu. Mas Aa’ udah lebih seger kelihatannya, mungkin karena abis ketemu saudara-saudaranya kali ya, saya juga kurang tahu. Setelah itu, kami ke Istana Boneka. Entah siapa yang ngajak duluan, tapi itu emang rencana kami dari awal, habis dari rumah sakit hantu langsung ke rumah sakit boneka. Eh, maksudnya istana boneka.
Di perjalanan menuju rumah sakit boneka, ada satu hal lagi yang buat saya mendapatkan kembali perasaan yang sebelumnya hilang waktu di rumah sakit hantu tadi. Perasaan terlindungi. Memang sebenernya nggak ada hubungan langsung sama saya, tapi saya bisa merasakan saking kuatnya aura itu. Ahya tanya sama Isna, Isna takut masuk istana boneka atau enggak. Awalnya, saya merasa kalau Ahya itu ngremehin Isna, jadi saya sebel. Tapi setelah pertanyaan itu diulang (kayaknya dia belum puas kalau Isna belum jawab), saya merasakan aura melindungi dari Ahya. Dan saya pikir itu refleks, bukan karena sekedar merasa berkewajiban buat ngelindungi dua cewek lemah yang tersesat di negeri orang dan nggak punya tujuan selain menantang arus. Aura itu mengatakan bahwa Ia harus menjaga dua cewek lemah itu supaya mereka nggak jatuh waktu arusnya makin kuat. Dan saya yakin kalau itu bukan karena tuntutan. Dan entah kenapa, senyum saya hilang. Pergi bersama dia yang semakin mengecil dalam pandangan.
Ada banyak peristiwa yang kemudian membuat saya tahu beberapa hal kecil tentang dia. tentang bagaimana baiknya dan perhatiannya dia. Dari sekian banyak tanya yang mencul dalam benak saya, jika diberi kesempatan saya ingin menanyakan satu hal saja padanya. “Apakah jam tanganmu masih berfungsi setelah hari itu?”
End


Rizki Firda Amalia

@Kikyfirda

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Little Altair Template by Ipietoon Cute Blog Design