Sabtu, 01 Juni 2013

DAT goes to WBL part 2

I’m come back!!! Mau nerusin cerita DAT goes to WBL kemarin. Perjalanan saya masih panjang lho. Tetep ikutin ya.
Jarum baru bergeser sedikit dari waktu setengah tujuh, kami sampai di tempat makan. Lupa namanya. Tapi seinget saya ada Putra-Timurnya. Entah tepatnya apa. Saya nggak peduli. Nggak penting juga ini, haha. Kami nunggunya lama banget, kalau dihitung detik mungkin lebih dari seribu detik kami gunain buat nunggu. Maklum juga sih, disitu rame, tempat parkirnya aja penuh banget. Selain tempat makan, disitu juga ada souvenir shop nya. Jual oleh-oleh sama pakaian-pakaian yang ada tulisannya WBL. Nyediain toilet juga loh.
Jam 07.06 WIB giliran kami makan. Waktu saya mau masuk ke tempat makannya, mata saya nyanthol sama topi yang dijual di deket pintu masuk. Bagus-bagus dan saya pengen banget. Tapi ngelihat isi dompet, saya masih sayang uang. Ya, beginilah nasib orang yang Cuma dikasih uang saku dikit. U,u. Saya coba ngilangin bayang-bayang topi tadi, dan mulai move on ke makanan yang ada. Waktu lihat makanan, semangat langsung naik lagi. Maklum, saya seminggu yang lalu disibukkan dengan berbagai aktivitas yang dibarengi dengan puasa. Diet. Padahal udah seminggu yang lalu, tapi masih kerasa aja dietnya. Haha.
Disamping nasi, lauk sarapan kali itu dua jenis sayuran, ayam, mie, sambal, sama minumnya teh anget. Tapi saya Cuma ngambil sedikit nasi, sedikit sayur, sedikit ayam, dan satu gelas teh setelah antri berjam-jam (oke, ini lebay). Saya sama Isna nyari tempat yang kosong. Sedikit kecewa karna ternyata nggak bisa duduk bareng keluarga DAT yang lain. Tempat yang kami pilih itu deket sama tempat kami ngambil makanan tadi. Sebelum kami disitu, ada ibu-ibu sama anaknya yang lagi makan. Tapi mereka selesai duluan.
Jam 07.11 WIB, saya sama Isna makan dengan tenangnya setelah nyempetin buat foto sebentar. Maklum cewek narsis. Saya duduk berhadapan sama Isna. Waktu saya nglirik tempat antrian makan tadi, saya lihat antriannya masih panjang. Kebanyakan dari kakak-kakak alumni. Saya lihat Ahya baru selesai ngambil makanan dan nungguin Mas Nafis selesai (atau kebalikannya ya, saya lupa, nggak penting ini. :D). Dalam hati saya berdo’a, semoga Ahya duduk di samping saya, biar saya makin bisa manas-manasin Sulis. Haha. Untuk sementara waktu niat saya memang begitu, dan saya nyampein apa yang ada di pikiran saya tadi sama Isna. Si Isna Cuma ketawa aja. Pertanda setuju sama pikiran saya.
Dan eng ing eng. Mas Firdaus sama Mbak Mita duduk di sebelah Isna yang masih kosong. Eh, bukan itu. Mas nafis sama Ahya duduk di sebelah saya. Kenapa saya nyebut Mas Nafis dulu baru Ahya? Karena emang yang duduk di sebelah saya itu Mas Nafis, baru sebelahnya Mas Nafis itu Ahya. Agak kecewa juga sih, tapi tetep seneng. Sulis kan nggak tahu tepatnya gimana, jadi masih tetep bisa di bakar dia, bukan di panas-panasi lagi. :D. Waktu itu saya lagi smsan sama Sulis, jadi sekalian aja saya kasih tahu aja kalau Ahya duduk di samping saya dengan baju pink kebesarannya itu. Sulis Cuma nggak tahu kalau ‘di samping saya’ itu dalam arti sebenarnya tapi dengan jarak satu kursi. Dan saya berhasil bikin sulis ngamuk-ngamuk di sms. Haha. Pake acara mau pindah haluan ke Raden Mas pemilik hati saya lagi, tapi saya cuek dan Cuma bilang ‘silahkan, makan aja tuh cuek.’ Habisnya, Mas Pemilik Hati itu udah setahun lebih, tapi tetap angkuh, dan tetap tak terjangkau.
Saat Mas Nafis duduk, saya pindah haluan. Dari makan pake tangan kiri ganti pake tangan kanan. Menjaga kesopanan. Kalau sama Isna tadi udah bilang, lagi pula udah biasa ini. :D. Trus saya nanya sama Isna, ada yang salah nggak sama cara makan saya? Dianya Cuma bilang kalau lauk saya Cuma dikit. Dia nggak sadar berarti. Terus saya pancing dia terus sampai dia sadar. Setelah sadar, dia bilang kalau saya nggak boleh gitu, pake tangan kiri nggak papa, kayak biasanya, tapi saya Cuma ketawa kecil. Mas Nafis nggak sadar, jadi saya ganti lagi pake tangan kiri. Eh, nggak lama malah dia nanya kenapa saya makan pake tangan kiri, peka banget yak, yaudah tak tunjukin aja, dan dia ishtighfar. Saya santai sih, Cuma tambah satu orang yang tahu. Yang lain masih mandang saya seperti biasa. :D seperti biasa, saya Cuma nggak pengen dikasihani, itu aja kok. Sederhana.
Balik ke topik lagi. Sekitar jam delapan pagi, kami udah kumpul di depan WBL. Yang ada kepiting raksasanya itu loh. Foto-foto sendiri-sendiri dan sebentar lalu masuk ke WBL. Nunggu lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget, entah ‘a’ nya berapa, tapi pokoknya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget. Mas Firdaus sama Mbak Mita aja sampe ketiduran. Isna juga sampe haus dan kebelet pipis. Dan saya jadi korbannya Isna, disuruh nganterin ke kamar mandi maksudnya.
Di dalem kamar mandi yang lumayan rame dengan cewek-cewek (maklum, ini kamar mandi cewek) ada tiga bilik, satu kaca besar, sama tiga westafel. Sambil nunggu isna di dalem bilik, saya coba ngidupin salah satu westafelnya. Saya pencet tuh ya, lalu keluar air, hebat banget. Saya sempet mikir, atas dasar apa dan bagaimana seseorang bisa menciptakan westafel ya. Pemikiran sederhana. Airnya keluar terus, saya gunain buat basuh sedikit muka saya, biar nggak kelihatan kusem karna capek nunggu. Setelah selesai, saya pencet lagi tuh tombol yang saya pencet buat ngidupin keran tadi. Dan betapa terkejutnya saya ketika keran itu nggak berhenti kencing. Saya pencet dan terus saya pencet tapi tetep aja airnya keluar. Saya bingung, mau tanya takut di bilang kampungan (tapi emang sih ya), mau kabur tapi rasanya nggak bertanggung jawab, dan itu bukan saya banget. Terus saya diemin, sambil pura-pura ngaca, tangan saya tak taruh di pinggir westafel, eh nggak tahunya keran sialan itu mati sendiri. Dalam hati saya ketawa, asem. Dan pengalaman yang sama terjadi sama dua orang lainnya selama saya disitu. Tapi bedanya. Mereka berani tanya sama saya. :D
Habis dari kamar mandi, saya sama Isna balik ke rombongan yang ternyata udah mulai bagi tiket. Setelah dapet, kami serombongan langsung nyelip diantara rombongan lain buat antri masuk ke wahana. Misah sih akhirnya, antara yang pinter nyelip sama enggak. Dan untuknya saya masuk ke dalam rombongan yang pinter nyelip. Jadi duluan deh :D walau akhirnya tetep nungguin yang lain juga -__-
Dan di waktu itu, di hari itu, dan di tempat itu, dimulailah petualangan baru yang sedikit banyak berpengaruh dengan perasaan saya~

Bersambung~

Rizki Firda Amalia

@KikyFirda

4 komentar:

  1. iya lhoh saya enggak diajak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending kamu nggak usah coment deh, jangan bikin saya ketar ketir -_-

      Hapus
  2. wkwkkwkwk itu siapa yg diatas ? kok ada nama yang asing segala~

    BalasHapus

 

Little Altair Template by Ipietoon Cute Blog Design