Rabu, 05 Juni 2013

DAT goes to WBL part 4

Masih nerusin cerita yang kemarin. (kok nggak ada habisnya ya? Haha). Udah ah, cuek, lanjut aja.
Setelah pisah sama Mbak Yossi dan Isna sudah mengatasi kekeringgannya, Saya, Isna, Mbak Bebeb sama Mas Fiki lanjut jalan lagi. Cuek nglewati wahana ranger sambil terus fokus jalan ke deket Batu Kodok. Batunya beneran mirip kodok loh, mungkin itu salah satu alasan kenapa nama lain dari WBL adalah tanjung kodok. :D
Waktu sampai, respon Mas Fiki Cuma “itu yang namanya batu kodok? Kok nggak kayak kodok?” walaupun nggak ada hubungannya sama saya, tapi saya ngerasa jleb banget. U,u
Setelah nyempetin buat foto sebentar, mbak Bebeb (yang katanya Nanda namanya itu Khusnul Khotimah) ngajakin pergi. Ke istana boneka atau kemanalah, yang penting jangan disitu. Akhirnya kami nurut aja. Waktu lewat wahana ranger, saya nawarin Isna buat naik, dianya ragu dikit, kalau Mbak Bebeb mah udah geleng-geleng aja, Mas Fiki nganut aja sama Mbak Bebeb. Setelah lihat satu putaran, Isna mutusin buat naek aja. Coba-coba. Sayang juga kalau udah nyampe sana tapi nggak nyobain segala wahana.175ribu lumayan loh.
Saya sama Isna goes to ranger. Mau antri. Mas Fiki sama Mbak Bebeb nggak ikutan. Mereka nunggu aja di bawah sambil beli ice cream. Ternyata kami nggak perlu nunggu lama, baru gabung ke antrian, langsung maen. Jedag-jedug banget deh pokoknya. Cepet-cepetan nyari tempat yang kosong. Dimana aja asal jangan yang paling depan. Ngeri men. Dan akhirnya, kami dapet tempat baris kedua dari depan. Fiuuh. Nggak papa lah, dinikmati aja.
Ranger mulai beraksi. Awalnya dia bawa kami naek 90, terus 135 lalu 180. Saya pengen teriak, tapi rasanya sakit. Mau nggak teriak, tapi pengen teriak. Serba salah pokoknya. Isna mah enak, bisa teriak gitu. Saya nggak bisa teriak seasyik dia. :D
Waktu diputer sampai 360, rasanya its wow banget!!!! Apalagi bagian kepala di bawah. Ciyus, pengen jatuh. Kaki saya (yang posisi lagi di atas) nyari-nyari pegangan. Padahal udah dipastiin kalau pengamannya itu berlaku sesuai namanya. Tapi saya masih takut, rasanya longgar banget tak pake saya, jadi pengen jatuh gitu. Setelah kaki saya dapet pegangan yang dirasa sedikit mengamankan hati saya (walaupun kalau nggak ada pengamannya, dengan kaki pegangan seperti itu, saya jamin seratus persen kalau baru sampai 90 aja udah pada jatuh) saya teriak. Isna juga udah teriak aja. Kakinya aja sampe ngrangkul kaki saya, tapi dianya nggak sadar -_-. Setelah itu, saya lebih memfokuskan pandangan saya sama langit (yang kebetulan hari itu cerah banget walau paginya sedikit mendung) sambil sesekali nutup mata. Saya nggak mikirin lagi apa yang ada disekitar saya, apalagi yang ada dibawah. Saya nggak tahu mas Fiki masih disitu atau enggak. Saya nggak tahu ekspresi mereka yang dibawah waktu nonton kami. Saya nggak tahu apa-apa. Yang saya tahu, walaupun wahana ini menakutkan, tapi saya senang. Dan Saya bersyukur untuk hari itu.
Diputer 360 dua kali. Lalu lama kelamaan 180, lalu makin rendah rendah (walau masih ngeri dan rasanya itu lama banget, kayak nggak selesai-selesai), dan akhirnya berhenti. Dalem hati, saya nggak henti-hentinya ngucap syukur. Rasanya itu legaaaaaaaaaaa banget. Saya jadi lebih mensyukuri hidup, dan kehidupan saya yang tenang dan stabil.
Setelah nyawa saya yang tadi berceceran kemana-mana balik, saya sama Isna langsung berdiri, turun, ngambil tas, dan nyari Mas Fiki dan Mbak Bebeb (lebih asyik manggil Mbak Bebeb aja). Ternyata mereka lagi duduk-duduk di tempat duduk yang ada sambil makan es krim. Ada pasangan Diva-Tanjung juga. Trus ada Edi sama Ahya. Waktu kami ngampirin mereka, langsung aja tuh ngalir cerita pengalaman naek Rangers. Untuk mereka dengerin, walau nggak tahu ya, peduli apa enggak. Tapi Edi peduli. Dia ikutan cerita gimana rasanya naek wahana kayak gituan dan nyari tempat duduk yang deket sama saya dan Isna. Ahya juga ikutan. Tapi dia diem aja. Kata Edi, kalau di atas itu selalu pengen jerit, tapi nggak bisa ngomong. Emang sih ya, kalau udah njerit itu nggak bisa ngomong. :p. Ditimpali Isna dah tuh. Mereka cerita-cerita gimana rasanya waktu kepala terbalik, waktu pake pengaman tapi rasanya nggak aman, dan sebagainya. Tapi waktu Isna tanya sama Edi apa dia udah naek, jelas saya mikir Edi udah naek, buktinya udah cerita sedemikian rupa, tapi fakta berkata laen. Edi belum dan enggak naek! Seketika dunia tertawa.
Saya sama Isna akhirnya ngiri sama es krim yang dimakan Mbak Bebeb, Mas Fiki, sama Diva, dan akhirnya kami beli. Sumpah. Mahal banget. Harganya dua kali lipat dari pada harga yang biasa. Tapi nggak semahal waktu beli es krim di CL sama nanda sih, kalau yang sama Nanda sih mahalnya pake banget. :p. Setelah dapet es krim yang cocok, saya sama Isna balik lagi ke rombongan. Duduk di bawah pohon, di tempat yang sama kayak tadi sebelum beli es krim.
Awalnya kami sama-sama nggak bisa buka tutup es krimnya. Susah banget. Apalagi tangan saya masih gemeter gara-gara naek ranger itu. Sempet terlintas di benak saya buat minta tolong salah satu cowok kece di depan saya (re: Edi dan Ahya). Tapi nggak jadi. Saya udah bisa buka tutup sialan itu sendiri saat Isna sedang berkutat melawan tutup es krim yang setia banget njaga es krim di dalamnya dari keganasan perut Isna. Isna minta tolong sama saya, tapi nggak tahu kenapa tutup itu juga nggak mau kompromi sama saya. Saya nyaranin aja minta tolong sama Edi, tapi Isna nggak mau. Setelah berabad-abad, akhirnya tutup itu menyerah juga. Dan kamipun makan es krim dengan tenangnya.
Ketika lagi ayik makan es krim, si Ahya tiba-tiba nyletuk, nanya. Kami udah masuk rumah sakit hantu belom. Saya Cuma geleng aja, Isna? Saya lupa responnya :D. Terus si Ahya ngajak kami. Tapi Isna bilang nanti aja, kalau es krimnya udah habis. Saya heran kan ya, dia nggak kenal saya ataupun Isna, tahu namapun paling juga enggak, tapi kok ngajak ya? Mungkin kecantikan Isna udah menyebar secepat virus berkembang biak. Tau kalau nggak gitu, dia nggak ada temennya. Dan saya rasa, pilihan kedua lebih masuk akal. Tapi saya nggak meragukan kecantikan Isna loh ya. Trus Ahya cerita, kalau dia males antrinya, tapi penasaran. Masalahnya, rumah sakit hantu itu wahana wajib kalau lagi di WBL.
Ketika yang laen pada pamit mau ke kolam renang, mereka nawarin kami ikut. Tapi kami udah janji mau ke rumah sakit hantu. Lagi pula kami nggak bawa baju ganti. Maklum, nggak ada rencana buat renang, jadi nggak ada persiapan.
Nggak lama, Ahya ngajakin langsung ke rumah sakit hantu aja. Mungkin dia udah bosen nungguin kami makan es krim yang serasa berabad-abad, atau dia jengah karna dia satu-satunya cowok disitu dan diasingkan dari pembicaraan, atau dia udah kangen sama saudara-saudaranya yang bermukin di rumah sakit hantu. Akhirnya saya segera ngabisin es krim saya, dan Isna segera berdiri dan makan sambil jalan. Tapi setelah nemu tempat sampah, Isna memberikan kecupan terakhir sebelum es krimnya masuk kedalam tempat kotor bersama calon saudara-saudaranya, sampah.
Di perjalanan, Ahya selalu di depan. Saya sampe sebel dan bilang sama Isna kalau kebanyakan cowok itu jarang nengok belakang. Alhasil, kami misah sama Ahya gara-gara ada rombongan yang jalannya lebih cepet dari saya dan Isna. Saya Cuma ketawa, menikmati wajah bingung Ahya yang nyariin kami. Setelah perpisahan singkat itu, Ahya jadi lebih merhatiin kami dengan melanin jalannya. Di perjalanan itu pula, Ahya cerita kalau dia abis dari wahana permainan air yang bikin bajunya basah semua. Sebelumnya saya cuek ya, nggak sadar kalau baju Ahya basah. Waktu itu juga saya mikir kalau bajunya dia nggak basah, mungkin udah kering. Itu pikiran saya. Tapi setelah lihat foto-foto yang udah diambil, baru saya sadar kalau baju pinknya itu basah :D
Sampai di rumah sakit hantu, yang paling menonjol itu antriannya. Panjang banget. Agak males sebenernya saya, tapi karena ini sama Ahya, nggak papa deh. Daripada kalau sama Isna doang, ntar kalau takut gimana dong? Haha. Waktu antri, kami ketemu Mas Firdaus sama Mbak Mita. Auranya Ahya langsung berubah, dia jadi semangat karna ada temen cowoknya. Saya masih dalam posisi cuek.
Antri sekian lama, nggak ada obrolan yang berarti sih. Saya Cuma mewanti-wanti Isna, kalau nanti didalem takut tak larang buat meluk saya. Meluk yang di depan aja. Tapi isna dengan pedenya ngrespon “Ya, nanti saya tak ngomong sama setannya ‘lahpo kuwe tan?’” tapi kita lihat saja ntar. Di tengah antrian juga, kami ketemu Mas Aa’ sama Sekar. Mas aa’ nya udah lemes banget, nggak kuat berdiri kayaknya, tapi masih maksain diri buat antri dan masuk wahana ini. katanya, mereka abis naek Speed Flip, wahana yang saya dan Isna hindari karena kengeriannya yang tiada tara. Saya Cuma berdoa saja supaya mas Aa’ masih bisa selamat sampai rumah ntar. :D
Sampai di antrian bagian depan, ada kejadian yang sedikit banyak merubah pandangan saya sama Ahya. Waktu itu, kloter di depan kami udah masuk, mungkin giliran kami sebentar lagi. Ahya nanya sama penjaganya, bisa nggak dia bareng sama Isna dan saya sambil nunjuk kami. Mas penjanganya ngangguk. Dan saya merasakan hawa yang lain. Bukan karna boneka dokter yang ada di depan pintu rumah sakit loh ya, yang jadi bahan pembicaraan saya sama Isna dari tadi karna kemiripannya dengan manusia. Tapi karna pertanyaan Ahya tadi yang harusnya udah diketahui jawabannya. Saya hanya merasa apa ya, terharu mungkin ya. Atau merasa terlindungi aja. Entah itu sebagai formalitasnya Ahya, atau emang dianya yang emang selalu ingin melindungi? Pilihan kedua kayaknya nggak berlaku buat kami deh walaupun kalau itu bener. Kami belum saling kenal ini. nggak ada alasan buat Ahya untuk ngelindungi kami. Saya mikir kalau ternyata Sulis nggak salah suka sama dia. perasaan hangat mulai menghampiri hati saya yang sedang beku. Tapi perasaan itu terlupakan saat tiba giliran kami masuk ke wahana itu.
Kami berdelapan aja saat masuk kesana dari sepuluh orang yang seharusnya masuk. Dan itu membuat saya menjadi orang terakhir diantara rombongan itu yang masuk! Saya, cewek lemah lembut nan jelita masuk paling belakang? Oh tidak! Saya nyuruh Ahya buat dibelakangku aja, tapi ternyata pesona saya tidak cukup untuk membuat Ahya mau mengalah. Seketika perasaan terlindungi tadi hilang. Lenyap tak berbekas. Digantikan oleh perasaan sebel tak terkira.
Dua orang yang tak dikenal masuk duluan, kemudian pasangan Mas Firdaus-Mbak Mita, lalu Ahya, Isna, dan saya.
Baru berapa langkah masuk, hawa menyeramkan itu udah kerasa. Mendadak benteng yang saya bangun tadi mulai retak. Saya mulai takut. Nggak terlalu takut sih, kalau aja Isna dan yang lainnya nggak teriak-teriak gitu. Kehisterisan itu bisa nular secepat cahaya loh. Saya jadi ikut teriak-teriak gaje padahal saya nggak tahu apa-apa.
Waktu di dalem, saya sempet lihat beberapa kawanan gendruwo, suster ngesot, tuyul, dan kawan-kawannya. Designnya mirip sama rumah sakit beneran, ada ranjang-ranjang tempat orang sakit tidur, ruang-ruangnya ada tulisannya, kayak ruang tunggu, ruang operasi, kamar jenazah, dan sebagainya. Perjalanan di dalem itu rasanya lamaaaaaaaaaaa banget. Saya sempet lihat Isna megang tasnya Ahya, dan saya sempet denger Ahya ikut jerit. Kan tadi saya udah bilang, kehisterisan seseorang itu merambat secepat cahaya. Hampir selesai, hampir deket pintu keluar, terjadi pergantian ketua. Satu orang tak dikenal pertama bilang kalau dia capek depan terus, jadi minta orang yang tak dikenal kedua buat gantiin posisi dia. sertijab dilaksanakan secepat mungkin, dan kami melanjutkan perjalanan.
Puncaknya, setelah sampai di are photo. Mbak Mita dan Isna nangis! Saya nggak tahu apa yang ditangisin. Tapi kata Isna, dia sebel, dia takut, kenapa nggak selesai-selesai. Hantunya ada terus. Saya Cuma ketawa aja. Jahat ya saya? Biarin lah. Saya pengen ketawa aja. Saya jahat karena saya ketawa, sedangkan Ahya jahat karena dia nggak peduli. Dia malah ngajakin foto-foto sama hantunya. Dia nggak coba nenangin Mbak Mita atau Isna gitu, malah dengan santainya ngajakin foto-foto. Mungkin dia emang beneran udah kangen sama keluarganya itu. Beda sama dua orang nggak di kenal tadi. Mereka dapet vitamin karena dipegang tangannya sama Isna waktu mereka bantu nenangin Isna yang lagi nangis. Saya langsung ikut bantu. Tapi cara bantu saya sederhana. Tak suruh diem, terus ikut foto. Haha.
Awalnya dia masih nangis sambil senyum gitu (mungkin nertawain diri sendiri karena udah gede tapi nangis. Iya nggak na?) tapi dia berdiri dan ngikutin saya buat foto. Yang motoin Mas Firdaus itu. Isna menyeka ingusnya sebentar, baru action. :D Dan foto-foto itupun berlanjut, tapi Cuma sedikit sih. Tapi tapi, disitu Isna foto sama Ahya. Padahal yang pengen Foto itu saya, tentunya dengan maksud dan tujuan yang jahat, yaitu bikin Sulis cemburu! Haha.
Setelah foto-foto, keisengan Ahya muncul. Dia dengan teganya ngagetin rombongan yang ada di belakang kami. Waktu kami ngajak dia keluar, dia masih belum mau. Dia pengen menuntaskan hasratnya buat ngejailin orang dulu. Tapi akhirnya, dia ikut keluar.
Pertama buka pintu, sinar matahari dengan kehangatannya menyapa saya. Ikut bahagia melihat hati saya yang mulai mencair karena hari itu.
Bersambung~


Rizki Firda Amalia

@kikyfirda

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Little Altair Template by Ipietoon Cute Blog Design