Jumat, 31 Mei 2013

DAT goes to WBL

DAT goes to WBL
Kali ini saya pengen cerita tentang kegiatan DAT (Dewan Ambalan Trisula : Pramuka SMA Negeri 1 Demak) seminggu yang lalu tepatnya tanggal 24-26 Mei 2013, yaitu DAT goes to WBL (Wisata Bahari Lamongan).
Jum’at, 24 Mei 2013, rencana kumpul di SMA Negeri 1 Demak jam 20.00 WIB, kalau telat ditinggal, katanya. Saya di rumah jam 19.00 WIB udah siap. Tiggal berangkat. Tapi pengennya berangkat mepet aja, males nunggu lama soalnya, maklum saya sadar kalau Indonesia itu jamnya Jam karet. Tapi ternyata, Isna Zahrotun Nafisa ngabarin saya kalau Dia udah sampai di SMA. Saya kaget dong ya. Soalnya Dia itu Ms. Ngaret. Nggak nyangka aja udah stand by satu jam sebelum kegiatan, dan itu wow banget!
Hari itu di rumah temen-temennya Intan lagi pada nginep, dan saat itu lagi pada maen petak umpet di depan rumah. Saya pamitan sama semuanya, terus berangkat dianter Papi. Baru berapa menit jalan terus keinget kamera Saya yang ketinggalan, alhasil balik lagi deh. Sampe di rumah, Mamak lagi nenangin Ella yang lagi nangis. (Ella itu adiknya Vera, X.1). katanya abis jatuh. Saya sih cuek ya, saya langsung aja masuk, nyari kamera di depan TV, tapi nggak ada. Saya waktu itu pengen emosi aja, udah ditungguin tapi nyari kamera nggak ada. Ternyata eh ternyata, kameranya udah masuk tas. Z.z Dan ternyata (lagi) yang ketinggalan itu jam tangan saya. Z.z. dan Saya baru inget waktu udah sampe SMA.
Sampe di SMA, udah ada Mas Fiki, Mas Okada, Mas Mustaqim, Mbak nggak tahu namanya, dan nggak tahu lagi. Baru dikit sih, nggak ada seperempat dari peserta yang ikut trip. Saya langsung nelpon Isna, nanya Dia lagi dimana, terus saya nyusul Dia. Ketemu Isna sama Mutmainah, saya langsung nyrocos aja, curhat ini-itu yang kadang ditanggepi Isna, dan Mutmainah? Dianya sih diem aja :D
Sekitar 10-15 menit ngobrol, Mas Mustaqim nyusul kita, ngajakin gabung sama yang lain, soalnya di tempat saya ngobrol sama Isna, sama Mut itu gelap, banyak nyamuk lagi. Tapi aslinya sama aja sih, entah di tempat tadi atau di tempat yang disaranin sama Mas Mustaqim, kami sama-sama ngobrol bertiga aja, kakak-kakak kelas sama kakak-kakak alumni sibuk sendiri. Mana di tempat itu kami nggak dapet tempat duduk lagi. Terpaksa duduk-duduk di trotoar. Tapi ya nggak papa lah, yang kecil ngalah aja :D
Jam 20.00 WIB. Semua udah pada kumpul, kecuali bisnya! Banyak yang ngasih saran, bisnya ditinggal aja, soalnya tadi panitia bilang kalau yang telat ditinggal :D tapi Cuma buat lucu-lucuan aja sih :D Alhasil selama kami nunggu, kami kenalan-kenalan dulu, tapi saya nggak ikut. Mood saya buruk banget. Maklum aja, saya itu orangnya moody banget. Gampang berubah moodnya. :D Tapi mood saya yang buruk berubah seketika ketika Isna pinjem denah tempat duduknya. Ketika udah lihat tempat duduk saya dimana (alhamdulillah sampingnya Isna), mata saya menjelajahi alam sekitar, saya nemu nama Ahya di peta itu. Catet. A.H.Y.A. cowok yang jadi idolanya Sulis! Dan tempat duduknya itu di deket tempat duduk saya. Pikiran yang pertama kali terlintas itu, sms Sulis, kasih tahu dia kalau Ahya ikut trip, dan panas-panasin dia! haha. Itu niat jahat saya pertama hari itu.
Jam 21.00 WIB. Bisnya dateng. Kami semua naik. Saya langsung nyari tempat duduk nomor tujuh dari depan. Sip. Dapet. Langsung mapan, nyari posisi yang PeWe. Ternyata eh ternyata, tempat duduk Ahya itu deket sama tempat duduk saya. Jadi lebih dari sekedar lumayan buat manas-manasin Sulis. Niat jahat itu kembali muncul :D. Saya langsung ngeluarin kamera, minta tolong sama Isna buat fotoin saya, tapi Ahya harus kelihatan. Awalnya Isna curiga, dikiranya saya suka sama dia, tapi akhirnya saya jelasin dengan syarat dia harus jaga rahasia. Dan dia oke oke aja.
Jugijaggijuggijaggijug, kereta berangkat. Kamera disimpan, hemat baterai. Langsung duduk PeWe di kursi. Tapi ternyata, waktu sampai di Trengguli, kakak-kakak yang baru naek nggak dapet kursi. Dua orang lagi. Padahal di perhitungannya Mas Okada itu harusnya kursinya sisa dua. Tapi ini malah kurang dua. Dan menurut analisis saya. Pihak panitia itu salah ngitung. Kursinya itu seharusnya ada sebelas baris kali dua, tapi di perhitungannya panitia itu dua baris kali dua. Jadi wajar aja kalau kurang. Alhasil, ada yang duduk bertiga. Saya kurang tahu siapa orang yang kurang beruntung itu, yang penting buat saya, posisi saya aman. Maklum, anak kecil, jadi nggak mungkin disuruh ngalah :D. Itu salah satu keuntungan jadi adik kelas :D
Dalam perjalanan. Banyak catatan sih. Tapi nggak terlalu penting buat diceritain disini. Nggak penting juga ini :D. Yang penting dalam perjalanan itu saya lebih sering galau. Selain karena nggak bisa tidur, juga karena lihat bulan yang terang benderang. Maklum, tanggal 14. Saya jadi kepikiran filmnya Raditnya Dika yang kambing jantan. Bagian yang paling saya suka itu waktu Dika lagi telponan sama Kebo, waktu Dika lagi di Australia dan Kebo lagi di Indonesia. Bagian waktu Kebo bilang sama Dika gini. “Mbing, apa bulan disana juga sama terangnya dengan bulan yang disini?” nggak tau ah gimana kalimat pastinya, ingatan saya jelek banget. Tapi pokoknya gitu lah. Saya mikir sama kayak Kebo. Apa si Dia lagi lihat bulan yang sama kayak yang saya lihat disini? Dan dengan pikiran itu, sayapun tertidur.
Sabtu, 25 Mei 2013. 02,00 WIB. Kami transit di Tuban. Tempat orang-orang yang ziarah ke Sunan Bonang transit. Masih terlalu pagi buat mandi, dan masih terlalu malem buat sholat subuh. Isna ngajak keluar, ke kamar mandi, sekalian nyari udara segar, males di bis terus. Saya juga sama sih. Kemanapun deh, asal jangan di bis. Haha. Abis dari kamar mandi, Saya, Isna, sama Azib ngopi di kios deket tempat parkir bis. Awalnya Cuma ada kami bertiga sama dua kakak alumni yang asyik cerita sendiri. Lalu, lama kelamaan makin rame, banget malah. Terus saya ngajakin Isna ke dalem bis aja, soalnya saya agak nggak nyaman di tempat rame dengan orang yang saya tahu tapi tidak saya kenal.
Sekitar jam 04.30 WIB, saya sama Isna mandi ketika yang lain pada sholat subuh. Daerah situ udah mulai rame juga. Kamar mandi umumnya banyak yang penuh. Untung saya sama Isna bisa langsung dapet kamar mandi yang kosong. Walau airnya sedikit kotor ya, kurang nyaman, tapi nggak papa lah. Dari pada harus antri, kan mandi nggak Cuma semenit dua menit.
Saya selesai mandi duluan dari pada Isna. Udah rapi, tinggal pakai kerudung. Awalnya bingung mau pakai dimana. Banyak orang soalnya. Trus asal aja ah. Ada tempat duduk disitu, trus saya benahin tas saya yang super berantakan menjadi sedikit berantakan. Saya nggak balikin badan tuh, soalnya ada beberapa cowok disitu dan saya belum pakai kerudung, malu. Nggak lama dateng Mbak Yosi sama pacarnya, sama Mas Mustaqim juga kalau nggak salah inget. Saya masih diem aja, masih malu. Nggak lama Mbak Yosi mandi, Mas Mustaqim entah dimana. Tinggal Pacarnya Mbak Yosi disitu yang jagain barangnya Mbak Yosi (seketika inget filmnya Raditya Dika yang Cinta Brontosaurus) sama bapak-bapak yang nggak saya kenal.
Nggak lama, dari dalem Kamar mandi Isna nelpon. Minta odol. Dia lupa bawa soalnya. Ya udah tak kasih. Setelah itu saya pake kerudung. Saya nunggu Isna lumayan lama sambil makan roti bekal dari rumah. Itu bocah mandi apa tidur yak. Nggak tahunya dia malah udah balik ke Bis duluan. Asem. Saya tahu waktu lihat pintu kamar mandinya kebuka. Isna kemana? Saya tahu kalau dia udah kembali ke Bis waktu dia ngirim sms. Tanya saya dimana. U,u teganya kau nak.
Saya lalu nyusul dia ke bis. Untung saya nggak lupa dimana parkirnya. Kalau lupa bisa berabe ini :D. Sampe di bis, Isna lagi pake kerudung. Terus dia bilang sama saya, dia kira saya udah ninggal dia dan balik ke bis duluan, makanya dia langsung aja jalan ke bis tadi. Saya juga cerita tentang pikiran saya tadi.
Setelah selesai, udah rapi, udah wangi, udah cantik. Isna ngajakin saya ke pantai. Katanya di deket situ ada pantai. Akhirnya saya, Mut, Wilis, sama Sekar ngikut aja. Sampe di pantai itu masih gelap. Baru jam setengah enam kalau nggak salah. Tapi baru beberapa menit warna langitnya udah mulai berubah. Kelihatan banget perubahannya. Jadi gini ya, rasanya lihat sunrise di pantai. Indah. Kami foto-foto disitu. Jangan berharap foto saya banyak. Karena saya lebih berperan sebagai photografer. Tapi foto saya juga lumayan sih, karna saya nggak mau kalah, saya kan juga pengen punya kenang-kenangan :D.
Sekitar jam 06.00 WIB kami mau balik ke bis, selain karna jadwalnya kita berangkat ke WBL jam enam, disitu juga udah mulai rame. Tapi di jalan, kita ketemu rombongan, dan ngajakin kesana lagi. Alhasil foto-foto lagi deh. :D baru sekitar jam enam seperempat, kita balik ke bis dan berangkat ke WBL.
Di perjalanan, saya ngeluarin permen yuppi yang udah saya bawa dari rumah. Tak tawarin ke Isna. Setelah ngambil sedikit, Isna nawarin ke yang laen yang tempat duduknya deket sama kami. Sampe ke Ahya, Ahya malah bilang kalau si Isna modus. Isna bingung kan ya? Niat baek malah dibilang modus. Setelah tanya apa maksudnya, ternyata eh ternyata gara-gara bentuk permennya yang lope-lope :D
Setelah hiburan singkat itu, perjalanan dilanjutkan dalam diam. Tidur.

Bersambung~


Rizki Firda Amalia
@Kikyfirda

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Little Altair Template by Ipietoon Cute Blog Design