Kamis, 23 Januari 2014

23 Januari 2014

Capek itu, ketika pagi-pagi mau berangkat sekolah malah ujan. Berangkat bareng Shinta harus nganterin sampe SMP dulu. Waktu udah nyampe SMA baru keinget kalau sepatunya belum di ambil. Shinta di sms nggak bales, di telpon sinyalnya putus-putus, langsung cabut balik lagi ke SMP. Waktu udah nyampe SMP bingung mau gimana, terus tanya-tanya ke anak SMP itu dimana kelasnya Shinta. Di kasih tahu, tetep bingung, jadi terpaksa tanya lagi. Sampe di gedung kelasnya Shinta, bingung mau teriak-teriak atau langsung ke kelasnya. Karena laper, sayang suaraku juga kalau harus teriak, jadi langsung parkir motor, masih dengan helm dan jas ujan di badan, cabut ke deket tangga, keinget kalau kelasnya Shinta di atas. Tapi dengan bodohnya tanya lagi dimana kelas VIII U. Diatas nyari kelasnya Shinta, untung cuma ada 3 kelas aja, jadi langsung ketemu. Pintu kelas posisi lagi ketutup, langsung tak buka tanpa ngetuk pintu dulu, terus aku lihat temennya Shinta, Ina kalau nggak salah, tanya Shinta dimana. Shintanya lagi ngerjain PR kalau nggak salah, pokoknya lagi nulis-nulis gitu lah. Terus tak kasih tuh sepatunya. Dianya minta maaf, tapi ya udahlah. Padahal sebelumnya juga udah kepikiran gimana kalau sepatunya ketinggalan -,-
Balik ke SMA, untung belum ada penjaganya, jadi bisa parkir di sekolah. Di tempat parkir, ketemu Devi, Makhdum, Yudi, sama Kamil yang baru dateng. Itu semua anak-anak XI IPA 4. Keadaan lagi ujan deres banget, terus mereka pake jas hujan ku buat ke kelas yang jauhnya naudzubileh. Waktu sampe koridor si Kamil sempet heran, apa sekolahnya libur? soalnya sepi bingitz! tapi waktu sampe kelas, cuma kelasku aja yang udah rame, maklum lah, ada PR fisika gituh -,-
Tapi yaudahlah, dinikmati aja hari ini, semoga jadi Kamis Manis! Aamiin.



Rizki Firda Morata Martin
@kikyfirda
23 Januari 2014
Catatan kecil di kala hujan

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Little Altair Template by Ipietoon Cute Blog Design